Bantu UMKM, Gubernur NTB Hadirkan STIPark Banyumulek

Bagikan berita

LOMBOK BARAT – Gubernur NTB, Dr. H. Zulkieflimansyah meresmikan Sains Techno Industrial Park (STIP) Banyumulek, Rabu, 08 April 2020.

Peresmian pusat industri Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) itu dihajatkan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi daerah. Terutama menggairahkan dan menghidupkan produk UMKM di wilayah NTB.

Bagi pemerintah provinsi NTB, STIPark ini dimaksudkan untuk mendorong terlaksananya inkubasi bisnis, inovasi dan pengembangan teknologi, kerjasama dan bisnis proses dan eduwisata teknologi.

Gubernur NTB, Zulkieflimansyah mengatakan, Gedung inkubasi ini merupakan wadah untuk memfasilitasi pelajar, mahasiswa yang ingin menekuni bisnis dalam bidang permesinan, industri olahan, industri kreatif, IT dan software development.

Hadirnya STIPark ini merupakan realisasi program Industrialisasi yang digagas Gubernur dan Wakil Gubernur NTB untuk mengembangkan UMKM dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Dijelaskannya, teknologi itu tidak dapat dibeli atau didapat begitu saja. Padahal dalam kenyataannya, pengalaman negara negara berkembang, bahwa teknologi itu harus direbut dengan sengaja dan direncanakan.

Baca juga:  Sebagian Besar UMKM di Sumbawa Bangkrut

“Kalau kita tidak mampu melakukan kemampuan teknologi atau technological capability, inovasi teknologi kita, tangannya akan senantiasa di bawah, tergantung dari daerah daerah lain yang mampu memproduksi produk-produk yang mempunyai nilai tambah lebih baik,” kata Zul.

Orang nomor satu di NTB ini menegaskan, tidak mungkin masyarakat sejahtera tanpa industrialisasi. Industrialisasi pun tidak mungkin ada tanpa inovasi. Inovasi teknologi tidak akan muncul begitu saja, namun harus direbut dan direncanakan.

Kesalahan berpikir masyarakat selama ini lanjutnya, masih menyangka bahwa inovasi teknologi itu muncul dari kampus-kampus, sekolah-sekolah dan profesor. Padahal inovasi teknologi itu muncul dari perusahaan-perusahaan atau industri.

”Kalau daerah itu mau maju, maka harus punya program yang memperbanyak perusahaan-perusahaan hadir di tengah-tengah masyarakat. Karena di tengah perusahaan, akan hadir kemampuan untuk teknologi,” katanya.

Tetapi perusahaan ini, lanjutnya, tidak gampang dimulai. Butuh modal, butuh pengalaman dan tidak bisa hanya dengan kata-kata.

Baca juga:  Tanaman Holtikultura Bisa Jadi Alternatif Selama Masa Pandemi

“Kenapa kita bikin box disinfektan? Bukan boxnya yang penting, tatapi akan lahir perusahaan-perusahaan yang punya kemampuan membikin box, tetapi juga dengan kemampuan bikin box, dia punya kemampuan memproduksi produk produk lain,” tegasnya.

Kehadiran STIPark ini tegas Gubernur sebagai wadah untuk membantu UMKM NTB yang selama ini kurang modalnya serta memiliki pasar yang terbatas.

“STIP itu bukan tempat berkumpulnya orang orang pintar, STIP itu bukan tempat untuk mengumpulkan produk-produk hebat. Tetapi, STIP itu adalah tempat kita memberikan ruang, memberikan wadah bagi mereka mereka yang memiliki ide brilian tetapi tidak punya modal,” ungkapnya.

Kehadiran STIP itu tambah Bang Zul untuk membantu menyediakan tempat, pelatihan, mencarikan pasar, mencari teknologi yang tepat. Sehingga, ketika dua tahun atau tiga tahun di STIP, mereka keluar bisa menjelma menjadi pengusaha hebat. (red)

Bagikan berita

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

berita terkait

Cari Berita Lain...