Ubah APBDes, Dana Desa Bisa untuk Beli Disinfektan dan Hand Sanitizer

Bagikan berita

Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi mengimbau Kepala Desa di seluruh Indonesia untuk segera mengubah Anggaran Pendapatan dan Belanja Desa (APBDes). Hal ini perlu dilakukan untuk penanganan Corona Covid-19 dan juga keperluan program padat karya tunai.

“Karena semua itu membutuhkan dana biaya. Jadi kegiatan untuk padat karya tunai sekaligus penanganan dan pencegahan Covid-19,” kata Kepala Badan Penelitian, Pengembangan, Pendidikan Pelatihan dan Informasi, Eko Sri Haryanto, di Jakarta, Selasa (31/3/2020).

Eko menjelaskan, perubahan APBDes perlu dilakukan sebagai dasar pencairan dana desa 2020 untuk penanganan Corona Covid-19. Nantinya, sebagian desa tanggap Corona Covid-19 bisa menggunakan dana desa dari apa yang sudah diatur melalui Surat Edaran Nomor 8 Tahun 2020.

Baca juga:  DPMD Sumbawa: Tidak Ada Masalah dalam Penyaluran BLT DD

“Dana desa bisa digunakan untuk penyemprotan disinfektan dan pembelian hand sanitizer. Dana desa juga bisa digunakan penyiapan logistik untuk kepentingan warga desa,” jelas dia.

Sementara, pencairan program padat karya tunai diperlukan juga di tengah situasi pandemi Covid-19 untuk menjaga daya beli masyarakat. Nantinya, anggaran ini didapat sesudah daerah mengubah APBDes-nya.

“Mengapa perlu padat karya tunai, ini sebagai jaring pengaman sosial. Jadi warga desa lapisan bawah agar ekonomi desa terus bergerak,” kata dia.2 dari 2 halaman


Program Padat Karya

Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus mempercepat realisasi Program Padat Karya Tunai (PKT) 2020. (Dok Kementerian PUPR)
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) terus mempercepat realisasi Program Padat Karya Tunai (PKT) 2020. (Dok Kementerian PUPR)

Dia menambahkan untuk program padat karya tunai akaj diberikan oleh beberapa kelompok saja. Diantaranya adalah kelompok pekerja setengah pengangguran dan ekonomi lemah.

“Tapi ini hati-hati di dalam pelaksanaan jaring pengaman sosial ini karena ini adalah kegiatan padat karya tunai, lalu protokolnya gimana kalau misalkan yang padat karya karena ada kerumunan orang ini harus diatur,” katanya.

Baca juga:  Lomba Kampung Sehat II Dimulai, Diikuti 1.137 Desa dan Kelurahan Se-NTB

“Kalau sakit pake pelindung masker dan lain-lain. Lalu jaga jarak. Kita atur jaga jarak di dalam pekerja 2 meter atau lebih,” tambahnya.

Bagikan berita

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

berita terkait

Cari Berita Lain...